Apakah Roh Kudus itu?

Apakah Roh Kudus itu?

Apakah Roh Kudus itu ? Saudara-saudara terkasih, sebelumnya kita telah membahas mengenai Roh Kudus pada Postingan "IMAN KATOLIK". Pada kesempatan ini kita kembali membahas mengenai ROH KUDUS itu sendiri, semoga bermanfaat

Apakah Roh Kudus itu? Pertanyaan bagus. Sangat mudah untuk menganggap Roh Kudus sebagai kekuatan yang penuh kuasa dari Allah. Atau aspek misterius dalam kehidupan Tuhan. Ini membingungkan banyak orang. Jadi apakah Roh Kudus itu? Pertanyaan yang tepat bukanlah “apa” melainkan “Siapa”. “Siapakah Roh Kudus” adalah pertanyaan yang tepat karena Roh Kudus adalah suatu Pribadi. Pribadi ilahi. Setara dalam martabat dan keagungan dengan Bapa dan Anak. Roh Kudus adalah salah satu anggota Tritunggal Mahakudus. Sebagai suatu Pribadi, Roh Kudus adalah salah satu Pribadi yang dapat berhubungan dengan kita. Kita dapat mengenal dan mengasihi Roh Kudus sama seperti kita mengenal dan mengasihi Bapa dan Anak. Dan Roh Kudus mengasihi kita sama seperti Dia mengasihi Bapa dan Anak. Kepribadian berarti ada potensi cinta dan persatuan. Roh Kudus mempunyai kecerdasan dan kemauan dan dengan sifat-sifat itu ia dengan bebas mengetahui dan mengasihi sebagai Tuhan.

Pada awalnya, kita perlahan-lahan disadarkan akan realitas Allah Bapa. AKU YANG Hebat. Telah diwahyukan kepada kita melalui para nabi dan leluhur bahwa hanya ada satu Tuhan dan hanya satu. Namun seiring berjalannya waktu, kami juga disadarkan akan Mesias yang merupakan Anak Allah. Ketika kita mengenal Putra ini, dalam pribadi Yesus, kita menyadari bahwa Dia juga adalah AKU. Dia juga adalah Tuhan. Kemudian Anak mulai menyatakan kepada kita bahwa Dia akan mengirimkan Pembela-Nya, Roh Kudus. Dan kita menyadari bahwa Roh Kudus ini juga adalah Tuhan, dan AKU juga. Bingung? Kita seharusnya tidak melakukannya. Ini adalah cara Tuhan untuk secara perlahan mengungkapkan kebenaran sepenuhnya tentang Siapa Dia seiring berjalannya waktu. Dia adalah Satu, namun Dia juga Tiga. Satu Tuhan, tiga Pribadi ilahi.

Kita mengatakan, dalam bahasa filosofis, bahwa Roh Kudus “sehakikat” dengan Bapa dan Putra, dan bersama Bapa dan Putra ia dipuja dan dimuliakan. Menjadi “sehakikat” berarti bahwa Allah Roh Kudus mempunyai hakikat ilahi yang sama atau kodrat ilahi yang sama dengan Bapa dan Putra. “Se” berarti “dengan”, dan “hakikat” . Sekali lagi, ini adalah terminologi filosofis yang digunakan Gereja kita untuk mencoba menjelaskan hubungan antara ketiga Pribadi ilahi ini secara samar-samar. Dan mereka adalah satu-satunya tiga Pribadi yang berbagi dalam satu kodrat ilahi ini. Ini juga berarti bahwa mereka bertindak dalam kesatuan yang sempurna. Mereka mempunyai keinginan yang sama dan bertindak secara serempak dalam memenuhi keinginan tersebut. Mereka berbagi kekuatan yang sama dengan Tuhan dan bertindak sebagai satu Tuhan.

Berada dalam substansi yang sama berarti bahwa setiap Pribadi dalam Tritunggal mempunyai semua kualitas yang sama dalam kodrat ini. Dan sifat-sifat ilahi apa yang dimiliki masing-masing orang tersebut? Mereka mempunyai segala kuasa, maha mengetahui, dan maha pengasih. Itu adalah kesempurnaan! Dan pembagian yang sempurna dalam sifat-sifat ini menyatukan mereka dan memungkinkan mereka untuk bertindak sebagai satu kesatuan.

Kita juga belajar bahwa Roh Kudus telah berbicara kepada kita melalui para nabi. Artinya Roh Kudus tidak muncul begitu saja setelah Yesus naik ke Surga. Roh Kudus tidak mulai bertindak pada saat itu. Sebaliknya, Roh Kudus telah aktif bersama Bapa dan Anak sejak kekekalan. Hanya saja kita baru memahami secara lebih lengkap tentang Pribadi Trinitas ini setelah kenaikan Yesus. Pekerjaan Roh Kudus dinyatakan kepada kita secara lebih penuh setelah masa ini, membantu kita memahami Dia sebagai Pribadi ilahi.

Namun penting juga untuk menegaskan bahwa zaman yang kita jalani sekarang, zaman setelah kehidupan, kematian, kebangkitan dan kenaikan Anak, khususnya adalah zaman Roh Kudus! Inilah saatnya Roh Kudus secara khusus aktif di dunia kita dan di Gereja. Bapa secara khusus terlihat dan diwahyukan dalam penciptaan dunia, Putra secara khusus terlihat dan diwahyukan dalam penebusan dunia setelah dunia ini jatuh dari kepolosannya, dan Roh Kudus kini dengan jelas terlihat dan dinyatakan sebagai Yang aktif dalam kehidupan kita. dan di dalam Gereja menguduskan (menguduskan) semua yang mengikuti Yesus dan semua yang mencari kehendak Bapa.

Roh Kuduslah yang diberikan kepada kita melalui baptisan. Pada saat itu, kita dijadikan anak angkat Bapa, kita dijadikan satu di dalam Yesus Putra, dan kita dipenuhi dengan Roh Kudus untuk menghidupi panggilan Kristiani kita yang baru sebagai putra dan putri Allah di dalam Kristus Yesus. Itu berarti banyak hal. Jadi mari kita melihat lebih dekat aktivitas Roh Kudus.

DIMANA KITA BERTEMU ROH KUDUS

Adalah peran Roh Kudus untuk menyalakan dalam diri kita rahmat yang kita perlukan untuk mengenal Yesus Kristus sebagai Tuhan dan Juruselamat kita dan untuk mengenal Bapa sebagai Bapa kita. Roh Kudus menjadikan kita siapa kita sebagai orang Kristen.

Roh Kudus juga memiliki peran unik dalam menjiwai Gereja di zaman kita saat ini. “Gereja” di sini berarti setiap orang yang hidup di dalam Kristus. Setiap orang yang memiliki rahmat dalam hidupnya. Setiap orang mengikuti kehendak Bapa dan menghayati martabat Kristiani sebagai putra dan putri Tuhan. Roh Kudus membuat hal ini terjadi dengan cara yang sempurna dan diatur.

Saat kita melihat cara kerja Roh Kudus, kita melihat berbagai cara Dia bekerja dan terus bekerja dalam kehidupan kita dan dalam kehidupan Gereja. Katekismus #688 menguraikan jalan keluarnya seperti ini. Kita mengenal Roh Kudus…

—dalam Kitab Suci yang diilhaminya;

—dalam Tradisi, yang selalu disaksikan oleh para Bapa Gereja;

—di Magisterium Gereja, yang dia bantu;

—dalam liturgi sakramental, melalui kata-kata dan simbol-simbolnya, di mana Roh Kudus menempatkan kita dalam persekutuan dengan Kristus;

—dalam doa, dimana Dia menjadi perantara bagi kita;

—dalam karisma dan pelayanan yang dengannya Gereja dibangun;

—dalam tanda-tanda kehidupan kerasulan dan misionaris;

—dalam kesaksian orang-orang kudus yang melaluinya Dia menyatakan kekudusan-Nya dan meneruskan karya keselamatan.

Mari kita lihat satu per satu agar kita bisa lebih memahami cara kerja Roh Kudus.

—Dalam Kitab Suci dia mengilhami;

Manusia penulis setiap kitab dalam Kitab Suci, sebagaimana dijelaskan dalam Bab 1, adalah penulis Kitab Suci yang sejati. Melalui orang itu, setiap kitab tertentu dalam Kitab Suci ditulis. Kepribadian dan pengalaman unik penulisnya terpancar. Namun penulis manusia bukanlah satu-satunya yang menulis buku atau surat tersebut. Kami juga mengakui bahwa penulis manusia menulis di bawah bimbingan dan inspirasi Roh Kudus! Rohlah yang membimbing setiap kata untuk mengungkapkan apa yang ingin Dia tuliskan. Itu adalah upaya bersama dan 100% hasil karya keduanya. Ini menunjukkan kuasa Roh Kudus untuk bertindak di dalam kita dan menggunakan kita sebagai alat. Ya, Dia bertindak dengan cara yang sangat unik dan penuh kuasa ketika Dia mengilhami para penulis Kitab Suci dalam tulisan mereka. Ini bukanlah sesuatu yang akan dilakukan Roh Kudus lagi, mengilhami lebih banyak Kitab Suci untuk ditulis. Namun fakta bahwa manusia yang menjadi penulisnya diilhami dan digunakan sebagai alat yang penuh kuasa seharusnya memberi tahu kita tidak hanya banyak tentang karunia Alkitab yang luar biasa ini, namun juga memberi tahu kita banyak tentang fakta bahwa Roh Kudus ingin menggunakan kita sebagai manusia untuk tujuan-tujuan tertentu. pekerjaan ilahi. Dia ingin menginspirasi kita masing-masing untuk karya luar biasa yang Dia berikan hanya kepada kita. Tidak dengan cara yang sama seperti Dia mengilhami kitab-kitab dalam Alkitab, namun tentu saja dengan cara yang penuh kuasa. Jika hal ini dipahami dengan benar, kita seharusnya merasa kagum dan sangat menantikan apa yang Tuhan rencanakan bagi kita saat kita melakukan perjalanan ziarah ini di bumi!

—Dalam Tradisi, yang selalu disaksikan oleh para Bapa Gereja;

—Dalam Magisterium Gereja, yang dia bantu;

Yesus mendirikan Gereja dan menganugerahkan Roh kepada para Rasul yang merupakan uskup pertama-Nya dengan Petrus sebagai Paus pertama. Pemberian Roh Kudus ini terlihat dalam Yohanes 20:22. Dalam ayat itu, Yesus yang telah bangkit menampakkan diri kepada para Rasul di ruang atas di balik pintu tertutup. Setelah menampakkan diri kepada mereka, Kitab Suci mengatakan bahwa “Ia menghembusi mereka dan berkata kepada mereka 'terimalah Roh Kudus…'” Khususnya melalui tindakan inilah para Rasul ini diberikan apa yang mereka perlukan untuk memulai pelayanan mereka dan, sebagian, untuk mulai menegakkan apa yang kami sebut sebagai “Tradisi Suci.” Kita akan membicarakan hal ini lebih lanjut nanti, namun untuk saat ini cukuplah dikatakan bahwa “Tradisi Suci” bukan sekedar pembentukan berbagai tradisi budaya atau manusia. Ketika kita berbicara tentang “tradisi” dengan huruf “t” kecil, kita hanya berbicara tentang adat istiadat dan praktik manusia yang terbentuk sepanjang waktu. Namun ketika kita berbicara tentang “Tradisi” dengan huruf kapital “T,” kita berbicara tentang pekerjaan Roh Kudus untuk terus mengajar dan membimbing kita melalui penerus para Rasul di setiap zaman dan zaman. Tradisi adalah kata yang digunakan untuk menjelaskan tindakan pengajaran Roh Kudus di setiap zaman. Dan ini penting! Mengapa? Karena Yesus tidak memberi kita buku hukum sebanyak 500 jilid yang menjawab setiap pertanyaan yang muncul dalam bidang iman dan moralitas. Tidak, sebaliknya Dia memberi kita Roh Kudus, dan yang paling spesifik, Dia memberikan karunia unik Roh Kudus kepada para Rasul dan penerus mereka untuk mengajar kita dan memimpin kita ke dalam seluruh kebenaran di setiap zaman ketika pertanyaan muncul. Ini adalah Tradisi, dan ini merupakan anugerah yang berkelanjutan!

—Dalam liturgi sakramental, melalui kata-kata dan simbol-simbolnya, di mana Roh Kudus menempatkan kita dalam persekutuan dengan Kristus;

Liturgi Sakramental adalah cara paling ampuh dimana Tuhan hadir kepada kita saat ini, saat ini. Liturgi adalah karya Roh Kudus di mana seluruh Trinitas dihadirkan. Dalam Liturgi, kita menggunakan kata-kata dan simbol-simbol yang melaluinya Tuhan menampakkan diri dan memanifestasikan dirinya. Kita tidak melihat Dia dengan mata kita, tetapi Dia ada di sana. Ia ada di sana dalam kepenuhan-Nya, terselubung oleh tindakan liturgi itu sendiri. Lebih banyak lagi yang akan dibahas mengenai hal ini nanti di Buku Kedua dari seri ini: Ibadah Katolikku! Namun untuk saat ini pengenalan singkat saja sudah cukup.

Salah satu tindakan terbesarnya adalah Ekaristi Mahakudus. Dalam Ekaristi, kita memiliki kesatuan Langit dan Bumi. Tuhan datang menemui kita, turun kepada kita, dan kita berjumpa dengan-Nya. Hal ini dilakukan melalui tindakan Roh Kudus yang hidup di dalam Gereja. Bisa dibilang ini adalah tindakan gabungan antara Gereja dan Roh Kudus, dan aktivitas timbal balik ini menghasilkan kehadiran nyata Kristus, Tuhan kita.

Yang saya maksud dengan “aksi bersama” adalah bahwa Gereja, dalam pribadi imam, berbicara dan bertindak dengan menggunakan kata-kata, materi dan tindakan yang telah ditetapkan (yaitu, mengulurkan tangan di atas roti dan anggur sambil mengucapkan kata-kata konsekrasi). Tindakan inilah yang juga menjamin karya Roh Kudus untuk menghadirkan Juruselamat dunia secara nyata dan sakramental.

Tuhan juga hadir dihadapan kita dalam semua tindakan liturgi, namun yang terpenting, Ekaristi Kuduslah yang kita junjung sebagai puncak kehadiran-Nya!

—Dalam doa, dimana Dia menjadi perantara bagi kita;

Kami bahkan tidak tahu bagaimana cara berdoa sendiri. Berpaling kepada Tuhan, berserah diri kepada-Nya, mencari-Nya dan mendengarkan-Nya semuanya membutuhkan tindakan Roh Kudus dalam diri kita. Benar sekali, kita memerlukan pertolongan Tuhan untuk berdoa kepada Tuhan. Ini adalah kenyataan yang menarik.

Mengapa hal ini terjadi? Karena doa yang benar adalah sesuatu yang harus dijawab kepada Tuhan. Yang saya maksud adalah kita bisa “berdoa” jika kita mau, dan ini bagus. Kita bisa memulai “doa.” Namun ada perbedaan antara “doa yang benar” dan “doa yang dipanjatkan”. Doa yang sejati adalah ketika Allah, melalui tindakan Roh Kudus, berbicara kepada kita dan menarik kita melalui panggilan batin. Allah Roh Kudus mengambil inisiatif melalui sebuah undangan. Dan kami, pada bagian kami, merespons. Kita menanggapi panggilan dan perkataan Tuhan, dan ini memulai proses doa. Doa adalah komunikasi dengan Tuhan, dan bentuk komunikasi utama yang harus kita lakukan dengan Tuhan dalam doa adalah penyerahan diri dan kasih. Dalam bentuk doa yang agung inilah kita menemukan Tuhan bertindak dalam hidup kita dan mengubah kita. Dan ini adalah tindakan Roh Kudus. Roh Kudus “bersyafaat bagi kita” sejauh Roh Kudus bekerja atas kita, mengubah kita menjadi anggota Kristus sendiri, sehingga dapat mempersembahkan kita kepada Bapa di Surga. Perantaraan adalah transformasi kita di dalam Kristus.

—Dalam karisma dan pelayanan yang dengannya Gereja dibangun;
—dalam tanda-tanda kehidupan kerasulan dan misionaris;
—dalam kesaksian orang-orang kudus yang melaluinya Dia menyatakan kekudusan-Nya dan meneruskan karya keselamatan.

Roh Kudus juga sangat hidup dalam aktivitas Gereja. Roh Kuduslah yang memberikan karisma. Karisma adalah karunia rohani yang diberikan kepada seseorang demi kebaikan Gereja. Ini adalah semacam kualitas spiritual atau kemampuan untuk memberikan pelayanan kepada Gereja. Karisma dapat bersifat luar biasa seperti bersifat kenabian atau menyembuhkan orang sakit, atau dapat juga bersifat biasa (namun perlu) seperti kemampuan mengatur kegiatan-kegiatan di dalam Gereja dengan cara yang patut dicontoh. Kunci dari karisma adalah demi kebaikan Gereja dan penyebaran Injil.

Karisma khususnya diperlukan bagi kegiatan kerasulan dan misionaris Gereja. Sebagai anggota Gereja, kita dipanggil untuk menginjili dengan menyebarkan Injil ke mana-mana. Untuk melakukan hal ini secara efektif, dan sesuai dengan rencana Tuhan, kita memerlukan kasih karunia dan tindakan-Nya dalam hidup kita. Kita memerlukan karisma (hadiah) khusus untuk melaksanakan tanggung jawab ini. Adalah tugas Roh Kudus untuk melimpahkan karunia-karunia ini.

Orang-orang kudus adalah saksi-saksi Allah yang agung. Terang dan kebaikan Tuhan menyinari mereka dan melalui mereka agar semua orang dapat melihatnya. Khususnya Roh Kudus yang memampukan orang-orang kudus ini untuk menjadi teladan kasih Allah yang dapat dilihat semua orang.

GAMBAR ROH KUDUS

Ada banyak cara Roh Kudus diwahyukan kepada kita sepanjang zaman. Ada banyak gambaran Roh Kudus yang digunakan dalam Kitab Suci. Masing-masing gambar ini mengungkapkan karakteristik unik dari Roh Kudus. Berikut beberapa gambar tersebut:

Nafas: Terjemahan terbaik untuk istilah “Roh” adalah “Ruah” atau nafas, udara atau angin. Roh Kudus adalah “Nafas Kudus Allah.” Gambaran ini terlihat di berbagai tempat dalam Kitab Suci. Misalnya, Yohanes 20:22 mengatakan bahwa Yesus “menghembusi mereka dan berkata kepada mereka, 'terimalah Roh Kudus.'” Nafas Tuhan atau angin Tuhan terlihat di banyak bagian Kitab Suci, seperti yang akan kita lihat di artikel berikutnya. bagian.

Air: Air melambangkan Roh Kudus yang dicurahkan dan menyucikan. Itu dicurahkan pada saat pembaptisan, dan Roh Kudus selanjutnya dicurahkan dalam tindakan itu. Air juga melambangkan kematian terhadap dosa. Hal ini terlihat dalam kisah Nuh dan air bah serta kisah Laut Merah ketika air menghancurkan tentara Mesir.

Pengurapan: Simbol pengurapan dengan minyak juga melambangkan pencurahan Roh Kudus. Kita melihat hal ini dalam beberapa sakramen (Pembaptisan, Penguatan, Pengurapan Orang Sakit, dan Pentahbisan Suci). Selain itu para nabi juga diurapi dengan minyak sebagai simbol pencurahan Roh Kudus atas pelayanan mereka.

Api: Api mengubah apa yang disentuhnya. Ini melambangkan kekuatan, energi dan transformasi. Itu adalah “lidah-lidah yang seperti api” yang turun ke atas para Rasul pada hari Pentakosta.

Awan dan cahaya: Kita melihat gambaran ini dalam Perjanjian Lama dan Baru. Yesus diubah rupa dalam terang. Maria dinaungi oleh Roh Kudus. Itu adalah tiang awan pada siang hari dan tiang api pada malam hari yang menuntun bangsa Israel melewati padang gurun. Awan merupakan penutup dan selubung dari kehadiran Roh, dan terang hanyalah sebagian kecil dari pancaran Roh Kudus yang memancar.

Meterai: Ditandai atau dimeteraikan dengan Allah adalah tindakan Roh Kudus. Kita katakan, misalnya, dalam Penguatan bahwa ada sebuah karakter yang tak terhapuskan, sebuah karakter spiritual, sebuah meterai, yang tertanam pada jiwa seseorang. Ini adalah tanda Tuhan dan tanda kehadiran Roh Kudus.

Tangan : Penumpangan tangan adalah tanda pencurahan Roh Kudus. Hal ini terlihat dalam Pembaptisan, Penguatan, Pentahbisan dan Pengurapan Orang Sakit. Kita juga ingat bahwa Yesus menumpangkan tangan ke atas orang sakit untuk menyembuhkan mereka.

Jari: Melalui “jari” Tuhan Yesus melakukan banyak pekerjaan besar. Ini menunjukkan Roh Kudus bekerja dalam pelayanan Yesus. Jari Tuhanlah yang memberikan Sepuluh Perintah Allah. Dan melalui jari Tuhanlah Roh Kudus terus bekerja di zaman kita sekarang.

Merpati: Mungkin ini adalah lambang Roh Kudus yang paling umum. Burung merpati hadir bersama Nuh di bahtera, burung merpati turun ke atas Yesus pada saat pembaptisan-Nya. Putih adalah simbol kesucian, dan sayapnya memberikan kecepatan dan ketangkasan untuk turun dari Surga.

AKTIFITAS ROH KUDUS DALAM SEJARAH KESELAMATAN

Roh Kudus telah ada sejak sebelum permulaan waktu dan telah dinyatakan sepanjang sejarah Alam Semesta kita. Mari kita lihat berbagai cara kerja Roh Kudus:

Penciptaan: Roh menghembuskan air pada awal Penciptaan dan bertanggung jawab atas prinsip kehidupan. Jika Anda memikirkannya dengan keras, Anda akan menemukan bahwa “kehidupan” itu sulit untuk didefinisikan. Apa sebenarnya yang memberi kehidupan? Apa yang menopang kehidupan? Baik itu tumbuhan, hewan, maupun manusia, tidak ada penemuan ilmiah yang dapat menyingkapkan prinsip sebenarnya dari kehidupan itu sendiri. Banyak yang bisa dikatakan tentang makhluk hidup dan cara kerjanya dari sudut pandang ilmiah. Tapi mengapa mereka berhasil adalah pertanyaan lain. Dan jawabannya adalah Roh Kudus yang menjiwai dan menopang seluruh kehidupan.

Janji, Teofani, dan Hukum: Tuhan berbicara kepada Musa, Yosua, dan para nabi besar dengan berbagai cara. Manifestasi kehadiran Tuhan ini bersifat teofani. Hukum yang diberikan melalui Musa juga merupakan perwujudan perintah dan arahan Tuhan. Semua ini menunjukkan janji keselamatan yang akan diberikan Allah di masa depan. Teofani adalah manifestasi Tuhan, melalui pekerjaan Roh Kudus, yang menunjuk pada janji Tuhan yang pada akhirnya akan digenapi oleh Roh Kudus.

Kerajaan: Kerajaan-kerajaan dalam Perjanjian Lama juga menunjuk pada janji akan satu Kerajaan kekal yang akan didirikan oleh Kristus dan diatur oleh Roh Kudus. O.T. kerajaan-kerajaan akan runtuh karena manusia gagal untuk hidup berdasarkan hukum yang diwahyukan oleh Roh. Oleh karena itu, ketidakmampuan mereka untuk menaati hukum merupakan tanda bahwa mereka memerlukan lebih banyak lagi. Mereka memerlukan kepenuhan pencurahan Roh Kudus. Hal ini berulang kali menunjukkan perlunya seorang Mesias. Mesias itu akan datang dan, pada akhirnya, melimpahkan Roh Kudus.

Yohanes Pembaptis: Yohanes “dipenuhi dengan Roh Kudus” sejak dari rahim ibunya. Dia adalah nabi terbesar yang berbicara dengan urapan Roh Allah. Melalui tangan Yohanes Yesus dibaptis dan setelah itu Roh Kudus turun dalam wujud nyata.

Bunda Maria: Roh Kudus mempersiapkan Maria dengan rahmat pengawetan yang istimewa (sebagaimana dijelaskan dalam Bab 3). Rahmat ini diberikan melalui karya khusus Roh Kudus dengan menerapkan manfaat kematian dan Kebangkitan Putranya pada saat dia dikandung. Dia kemudian menjalani kehidupan awalnya dengan dipenuhi Roh Kudus. Pada saat Kabar Sukacita, Maria mengandung Juruselamatnya, dan Juruselamat seluruh dunia, “oleh kuasa Roh Kudus.”

Yesus: Yesus adalah “Yang Diurapi.” Dia dipenuhi dengan Roh Kudus dan menyatu dengan Roh Kudus. Pada saat pembaptisan-Nya, Roh turun ke atas diri-Nya secara penuh. Bukan berarti Roh Kudus belum sepenuhnya menyertai Dia. Sebaliknya, ini adalah manifestasi dari Roh yang sudah bersama Yesus yang mengungkapkan kenyataan ini. Yesus menjanjikan Pembela-Nya, Roh Kudus, kepada murid-murid-Nya. Pada akhirnya, pada saat kematian-Nya, Dia “menyerahkan Roh-Nya.” Dan setelah Kebangkitan-Nya Dia menghembuskan Roh kepada para Rasul dan berjanji untuk mengirimkan Roh-Nya kepada semua orang ketika Dia bersiap untuk naik ke Surga.

Pentakosta: Pentakosta adalah manifestasi Roh Kudus yang paling jelas. Ketika para murid berkumpul di ruang atas, lidah-lidah seperti api turun ke atas mereka, dan mereka dipenuhi dengan Roh Kudus. Mereka menerima berbagai karisma dan diberikan kekuatan dan keberanian baru untuk mewartakan Injil.

Gereja: Pada hari Pentakosta Gereja lahir. Kita melihat Roh Kudus hidup dalam berbagai cara di Gereja saat ini. Sebagaimana diuraikan sebelumnya dalam Bab ini, Roh Kuduslah yang mengajar melalui para uskup, menguduskan kita melalui doa dan sakramen, dan menyebarkan Kabar Baik melalui karya kerasulan Gereja.

Jadi Roh Kudus telah sangat hidup dan aktif dalam sejarah dunia kita dan terus aktif dalam kehidupan Gereja. Hal ini membawa kita ke bab berikutnya tentang Gereja itu sendiri! (komsos)